Klarifikasi Undana Terhadap Pemberitaan Media tentang Harga Hologram

  • Bagikan

KUPANG, TOPNewsNTT|| Universitas Nusa Cendana Kupang (Undana) memberikan klarifikasu terkait pemberitaan 2 media online Oke Nusra dan Delegasi yang menuding Undana meraup keuntungan sampai Rp1 Miliarrupaih dari penjualan hologram Undana bagi calon wisudawan.

Hal ini tertuang dalam Press Release : 6928/UN15/7/TU/2022 yang diterima media ini (Jumat, 30/9).

Dalam rilis tersebut disebutkan bahwa Universitas Nusa Cendana (Undana) sebagai Perguruan Tinggi Negeri (PTN) terkemuka di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), sangat menghormati dan menghargai kebebasan Pers di Indonesia. Sebagai salah satu pilar demokrasi, Pers juga berhak mengontrol kinerja sebuah lembaga publik, termasuk Undana, sebagaimana Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Namun demikian, Undana juga menginginkan adanya pemberitaan media yang selalu mengacu pada kode etik jurnalistik, sebagaimana Pasal 7 Ayat 2 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, agar pemberitaan media menjadi semakin akurat dan berimbang.

Terkait dengan pemberitaan media terhadap Undana sebagai lembaga publik, hari ini tercatat 3 (tiga) media online yang melakukan pemberitaan tentang hologram Undana, yang dicantumkan pada halaman pengesahan tugas akhir (skripsi dan tesis) untuk mahasiswa calon wisudawan S1 maupun S2.

Dua media online yang memberitakan harga hologram tersebut adalah

https://www.delegasi.com, https://cahayaindonesia.id/, https://www.okenusra.com masing-masing dengan link berita sebagai dan berikut:

https://www.delegasi.com/besaran-harga-hologram-tak-wajarcalon-wisudawan-undana-kupang-protes/ dan

https://cahayaindonesia.id/undana-salah-satu-kampus-ternama-di-nttdiduga-meraup-keuntungan-1-miliar-dari-hologram/ dan

https://www.okenusra.com/pendidikan/pr-4764947051/kampus-ternama,

di-ntt-diduga-raup-keuntungan-1-miliar-dari-hologram-calon-wisudawanprotes.

Sebelum memberi sejumlah klarifikasi, perlu dijelaskan bahwa sejak berdiri 1 September 1962, Undana telah bertransformasi dari status Pola Pengelolaan Keuangan Satuan Kerja (PPK-Satker) menjadi PPK Badan Layanan Umum (BLU).

Puncaknya pada 2017 lalu, Undana telah mendapat kepercayaan dari pemerintah pusat yang ditandai dengan dikeluarkannya Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 166/KMK.05/2017 tentang Penetapan Universitas Nusa Cendana pada Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi sebagai Instansi Pemerintah yang Menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK BLU).

Salah satu tuntutan awal hadirnya Kemenkeu Nomor 166/KMK.05/2017 adalah dalam waktu 6 (enam) bulan Undana harus menyusun Rencana Strategis (Renstra) dan Rencana Strategi Bisnis (Renstra Bisnis). Hasilnya, pada 1 Desember 2020 lalu, Prof. Ir. Fredrik L. Benu, M. Si., Ph. D (Rektor periode 2013-2017 dan 2017-2021) mengeluarkan Peraturan Rektor Undana Nomor 10 Tahun 2020 tentang Rencana Strategis dan Rencana Strategi Bisnis Undana 2020-2024.

Dalam Renstra dan Renstra Bisnis tersebut dijelaskan bahwa dengan menjadi Universitas berstatus PPK-BLU, Undana telah menetapkan proyeksi untuk meningkatkan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang berasal dari kerjasama PPM dengan instansi pemerintah maupun swasta, melakukan revitalisasi dan optimalisasi asset, komersialisasi produk hasil penelitian, dan lainnya agar jumlah PNBP terus meningkat.

Salah satu upaya dalam meningkatkan jumlah PNBP, Undana juga membentuk Badan Pengelola Usaha (BPU), yang seluruh tugasnya diatur dalam BAB IX Pasal 66 Peraturan Rektor Undana Nomor 16 Tahun 2017 tentang Tugas Pokok dan Fungsi Tata Kelola di Lingkungan Universitas Nusa Cendana. Beberapa Tupoksi dari BPU, antara lain; mengkoordinasikan dan mempromosikan seluruh unit usaha BPU, mengelola seluruh penggunaan pendapatan dari seluruh unit usaha BPU sesuai dengan peraturan PPK BLU, serta menyusun standar tarif layanan penggunaan aset seluruh unit usaha BPU.

Sebagaimana penjelasan di atas, maka sesungguhnya apa yang sedang dilakukan BPU Undana merupakan bagian dari upaya menjawab tuntutan pemerintah melalui status PPK BLU untuk meningkatkan PNBP Undana, yang bersumber dari pendapatan akademik dan non akademik dengan mengoptimalkan seluruh unit usaha/income generating unit yang ada di Undana, agar kampus kebanggaan masyarakat NTT ini secara cepat dapat bertransformasi meningkatkan kualitas tridarma (pendidikan, pengajaran, penelitian dan pengabdian pada masyarakat), termasuk kualitas Sumber Daya Manusia (SDM), pelayanan akademik, kemahasiswaan dan lainnya bagi kepentingan masyarakat luas, terutama bagi mahasiswa.

Oleh karena itu, penetapan harga hologram yang sedang diberitakan media online di NTT merupakan kewenangan penuh dari BPU Undana yang seharusnya tidak perlu dipersoalkan, karena sekali lagi, semuanya dilakukan semata-mata untuk meningkatkan kualitas pelayanan Undana kepada mahasiswa.

Atas sejumlah pemberitaan media online terkait harga hologram, maka dianggap perlu untuk melakukan hak jawab atau klarifikasi, agar para mahasiswa calon wisudawan bisa mendapat informasi yang sebenarbenarnya, dan orangtua/wali mahasiswa calon wisudawan maupun masyarakat luas tidak berprasangka buruk terhadap sejumlah kebijakan dan pelayanan yang selama ini dilakukan Undana.

Beberapa poin penting dari pemberitaan media yang perlu diklarifikasi Undana adalah sebagai berikut:

3. Adapun tujuan utama dari adanya hologram tersebut adalah untuk melindungi karya (skripsi dan tesis) calon wisudawan dari tindakan plagiasi yang sewaktu-waktu bisa saja terjadi.

4. Hitungan 7 buah hologram dengan harga per hologram Rp 40 ribu, yang diakumulasi mencapai total harga Rp 280 ribu (sebagaimana pemberitaan media) adalah sebuah estimasi yang tidak sesuai dengan fakta sebenarnya. Selain itu, hitungan setiap kali wisuda bahwa ada sebanyak 1.000 mahasiswa yang diwisuda, sehingga jika dalam setahun Undana melakukan 4 (empat) kali wisuda, maka akan meraup keuntungan hingga Rp 1 miliar, bagi Undana merupakan sebuah hitungan yang tidak benar dan tidak sesuai fakta. Sebab, harga 1 buah hologram hanya sebesar Rp 5.000 dan jumlah hologram menyesuaikan jumlah minimal skripsi dan tesis yang dipersyaratkan.

5. Terkait dengan poin ke empat di atas, maka pernyataan dalam berita yang menyebut; uang ratusan juta akan masuk ke kas Undana untuk sekali wisuda”, bagi kami adalah sebuah informasi yang sama sekali tidak benar. Sebab, ratusan juta hingga Rp 1 miliar yang disebutkan dalam berita itu tidak mungkin diperoleh Undana dalam 1 tahuh hanya dari harga hologram Rp 5.000. Kami menilai, harga yang ditetapkan oleh Badan Pengelola Undana (BPU) adalah sebuah harga yang sangat wajar dan sudah sangat tepat diperuntukan bagi calon wisudawan.

6. Sesuai dengan penjelasan pada poin ke 4 dan ke 5 di atas, maka kalimat dalam berita yang menyebut: “mahasiswa dan juga masyarakat bisa menilai kalau Undana hanya jadikan orang tua siswa sebagai mesin uang bagi lembaga pendidikan negeri sekelas Undana,” adalah sebuah dugaan maupun tudingan yang tidak sesuai dengan

fakta sebenarnya. Sebab, harus diakui bahwa banyak mahasiswa yang sudah terbantu dan puas terhadap pelayanan Undana selama ini, termasuk dalam menetapkan harga jilid skripsi maupun tesis yang sangat terjangkau dan murah.

7. Perlu ditegaskan bahwa Undana sangat memahami kondisi ekonomi orangtua/wali mahasiswa, sehingga Undana tidak ingin menjadikan orangtua/wali sebagai “mesin uang” sebagaimana dugaan maupun tudingan narasumber dalam pemberitaan media di atas. Upaya Undana dalam meningkatkan PNBP sebenarnya adalah untuk memberikan kualitas pelayanan kepada mahasiswa yang lebih baik dari waktu ke waktu.

Dengan diterbitkannya siaran pers ini, UNDANA menyatakan bahwa terkait harga hologram seharga Rp. 40.000.- yang dimaksudkan dalam berita ;

https://www.delegasi.com, https://cahayaindonesia.id/, dan

https://www.okenusra.com masing-masing dengan link berita sebagai berikut:

https://www.delegasi.com/besaran-harga-hologram-tak-wajar, calon-wisudawan-undana-kupang-protes/,

https://cahayaindonesia.id/undana-salah-satu-kampus-ternama-di-ntt

diduga-meraup-keuntungan-1-miliar-dari-hologram/ dan

https://www.okenusra.com/pendidikan/pr-4764947051/kampus-ternama di-ntt-diduga-raup-keuntungan-1-miliar-dari-hologram-calon-wisudawanprotes yang berkembang di tengah masyarakat telah diklarifikasi.

Dengan demikian berita dan informasi selain Siaran Pers ini bukan merupakan tanggung jawab UNDANA.|| juli br

sp biro hunas Undaba
  • Bagikan